Monolog...

Dan tika senja
melabuhkan tirainya
bersama duka
yang menyelimuti,
awan masih berarak mendung
dan bicaraku terasa kelu
kerana luka masih terasa,
cuba melangkah kembali
mencari erti kehidupan
yang mentafsir
dugaan dan ujianNya......

ku renung dalam diam,
sepi itu teman setia,
aku berbicara padaNya
keseorangan mengadu
akan keperitan yang diselubungi,
pasrah dan doa mengharapkan sinar,
mengharapkan ia menyinari kembali
taman kehidupan ini,

Di sini ku berdiri,
atas pentas ini,
menyaksikan kembalinya cahaya,
betapa aku merindui
pada ketenangan yang terpancar,
tersimbah pada arca keimanan,
menggamit rasa rindu Ilahi,
cinta agung itu seharum setanggi syurga,
menyegarkan kembali hati yang gersang,
menyembuhkan luka lalu
memekarkan semula bunga keinsafan
bersama dedaun rindu,
kerana tautan rasa
pada yang Hakiki itu indah,
naungan sejati kedamaian,
keamanan dan ketenangan abadi.......


~ LangBiru : Keinsafan... suatu perjalanan abadi.. (Karya 2004)

Tiada ulasan

Leave a Reply