Nun di sana.. masih adakah ia...

Aku sering terfikir.. dalam diam seribu bahasa.. dalam pejam mata dengan hati terbuka.. kadang kala hidup ini bukanlah semudah yang disangka.. manusia tidak pernah puas dan ia menyebabkan selalu lupa.. insan.. maknanya juga lupa.. apakah kita sering terlupa ?

Aku meniti hari demi hari.. dengan hati yang masih berbalut luka.. tiada siapa yang tahu.. hanya tuhan hanya Dia yang mengetahui... Aku tidak pinta kekayaan.. tidak juga kemewahan.. hanya secebis ketenangan dan kebahagiaan.. itu sebuah hakikat yang dicari..

Orang lain mampu tersenyum, aku di sini sekadar bersenyum.. mungkin meraikan senyuman lebih baik dari berduka lara sepanjang masa.. Tiada apa yang mampu dibanggakan, melainkan impian.. nun di sana ingin terbang tinggi mencapai awan biru.. bebas sayap tiada terikat.. mengerti kebebasan adalah suatu kehidupan..

Adakah masih ada ruang untukku ?

Hidup ini terlalu dewasa.. aku tidak seperti dulu.. terlalu banyak harapan.. terlalu banyak tanggungjawab.. ah.. ini bukan masanya mengeluh.. ku tahu semua ini adalah ujian.. moga aku terus kuat dan kental harunginya.. Di mana ada kemahuan di situ ada jalan.. Ku tidak kenal erti lelah.. selama ini aku berjuang untuk mencapai impian.. di mana jua.. dari menara gading sehingga memegang amanah dari institusi yang dipercayai, seterusnya melebarkan empayar maya yang semakin berkembang luas.. aku tak pernah lelah... itu prinsip ku..

Namun aku merasakan kehilangan sebuah kebebasan.. ini adalah suatu pengorbanan masa depan.. Jika kita tidak berusaha sekarang.. mana mungkin untuk bebas lebih cepat... Orang lain sudah jauh kehadapan.. Aku mesti lupakan seketika soal kebebasan.. ada masanya berkorban adalah lebih baik untuk mencorak sebuah kehidupan..

Nun di sana.. ada impian.. masih menanti ku kelak akan berada dalam genggaman ini.. segalanya adalah kerana al-Falah... di masa ini kita berjuang.. di masa akan datang kita akan bahagia selama-lamanya....

Tiada ulasan

Leave a Reply