Dramatis si anak menteri...

Abang... jom kawin... kata Iyra padaku jelas tanpa berlapik-lapik lagi...

Dup dap dup dap jantungku berdegup laju... hati ini tergamam seperti tertelan seguni coklat snickers... agak lama aku terdiam tanpa kata. Siapa tak kenal Iyra... anak menteri yang begitu gah di Malaysia. Siapalah aku ? hanya ibarat pipit yang takkan terbang tinggi sama enggang..

Namun keberaniannya ku kagumi. Tabik spring.

Sepanjang aku hidup di atas muka bumi ini, inilah wanita yang paling yakin dengan dirinya. Dia tahu apa yang dia mahukan. Cumanya aku belum seberaninya. Dan sebenarnya hati ini masih lagi terluka, masa silam masih belum pernah pergi. Mengubatinya memerlukan masa. Bukan sehari dua. Mungkin bertahun. Siapa tahu.

Iyra... bukan sekadar nama. Yang berjaya memetakan hatinya. Bulat nekad dan tekad. Sayangnya aku belum bersedia untuk itu. Jika ada insan yang lebih layak dari aku untuk menjaga hatinya sudah pasti aku rela doakan kesejahteraannya.. Cinta tak semestinya memiliki.. maupun dimiliki...

Cinta itu lahir tulus dari hati. Tidak meminta dan ia hanya dirasai. Rasa cinta qudus. Buat selama-lamanya.

Tiada ulasan

Leave a Reply