Bersediakah kita untuk mendepani cabaran masa depan ?


Bersedia ?

Tahun 2015 semakin hampir. Apakah persediaan kita ?

Ada 5 cabaran yang perlu kita fikirkan sebagai usahawan prolifik dan juga 'explorer' terhandal di dalam lautan samudera Internet yang luas ini. Kesemua 5 cabaran ini saya ringkaskan sebagai :

1. Cabaran Ekonomi
Di dalam sistem ekonomi Kapitalisme ini, kita tertakluk kepada regulasi negara dan dunia. Contoh paling terdekat cukai GST. Ia menawarkan peluang dan cabaran. Kepada Usahawan yang sudah ada stable transactions melebihi RM500,000 ke atas boleh untuk register dengan Kastam Diraja sebelum Dec 2014 supaya dapat claim semula GST. Apa jua keluhan dan masalah yang dihadapi nanti kita harus bersedia seperti ke medan perang. Tiada masa untuk bermain biola. Prediction ekonomi 2015 jauh lebih mencabar berbanding 2014. Jika kita bermain biola, sudah tentu bisnes akan karam di lautan gelora. Sediakan layar backup dan savings lebih banyak daripada hutang. Inflasi akan meningkat dan kita perlukan penyelesaian hollistic dalam business. Sebab itulah jika anda ingin boost up business maka semua taktikal harus dipergunakan lebih serius tanpa ambil enteng. Contoh jika paid marketing method sudah dibuat dan masih kurang impak kesan result jualan maka kita wajar implement free marketing method atau zero-cost marketing untuk minimize cost + maximize profits sepertimana para peserta Teknik 7 Naga telah berjaya menguasai free marketing ini.


2. Cabaran Pendidikan
Kegagalan sistem pendidikan kita hari ini menyaksikan betapa ramainya penganggur degree terhormat gagal menempatkan diri di dalam sistem pekerjaan. Malah ada yang dah bekerja tetapi tidak 'menepati' citarasa majikan yang memerlukan pekerja yang cekap. Di Universiti, kaedah makan suap sudah jadi amalan. Termasuk jua sekolah yang sekadar bergantung kepada peperiksaan semata. Bila soalan bocor, habis terpaksa ulang semula paper. Stress tekanan bertimpa pada anak, pelajar, ibu bapa dan guru. Bagi saya jika hantar anak kita sekadar nak dapat degree itu tandanya kita wasting time yang berharga. Kita harus ajar anak kita berniaga, kreativiti di jana dan di bina seawal kecil supaya berdikari. Ini kerana degree tidak semestinya memberikan peluang besar, sudah banyak billionaire yang sekadar SPM sahaja kerana mereka alami situasi alam 'University of Life' untuk belajar tentang kehidupan. Bukan sekadar belajar kuliah dan ambil exam !

Begitu juga saya walaupun dah graduate dan full time business yang tidak ada kena mengena dengan subject degree sebelum ini. Ia sungguh aneh. Kerana orang berjaya biasanya akan buat apa yang diminatinya seperti Chef Wan (Degree Accountant) atau Mr Bean (Master in Electrical Engineering) sememangnya jauh beza career dan kelayakan akademik. Si Genius yang bersyukur akan lakukan apa yang diminatinya untuk berjaya dalam hidup.


3. Cabaran Politik
Sistem politik ala demokrasi tinggalan penjajah ini baru berusia 57 tahun. Ianya tak mampu menyaingi kehebatan sistem beraja beribu tahun Melayu yang menunggu masa untuk bangkit semula sehebat empayar maritim Melayu Melaka yang dianggap sebagai Venice Timur. Di mana bahasa rasmi Nusantara ialah Bahasa Melayu dan tulisan rasmi empayar adalah Tulisan Jawi dan Undang-Undang Rasmi adalah Hukum Kanun Islam Melaka. Jika kita bangsa Melayu dapat bangkit semula sebagai bangsa yang terhormat dan diiktiraf dunia sebagai pakar diplomasi. Maka dalam beberapa tahun lagi bangsa Melayu diperlukan untuk meredakan semua peperangan di dunia hari ini.

Sayangnya kita masih bertelagah sesama sendiri dan merugikan negara. Seumpama sejarah robohnya Kota Melaka kerana ada yang menjadi talibarut musuh dan menggadaikan rahsia keselamatan negara kepada orang luar. Moga ahli politik hari ini akan sedar betapa bahayanya cabaran politik hari ini memasuki era fitnah besar yang tiada penyudahnya. Saya berpesan kepada anak cucu cicit generasi muda seterusnya untuk membaca kembali sejarah Melayu yang benar. Supaya mereka tahu di mana bumi yang dipijak dan langit mana yang dijunjung. Di dalam bait Lagu Negaraku adalah doa-doa untuk semua termasuk Raja-Raja Melayu. Kerana kita sedang memenuhi takdir masa depan benua inilah yang bakal menjadi penentu Ugama Rasulullah SAW sepertimana yang termaktub di dalam Batu Bersurat Terengganu. Siapa yang mengkaji sejarah pasti akan terkejut betapa pentingnya bumi Nusantara ini.


4. Cabaran Agama
Ketika kita sedang diulit mimpi indah kerana betapa selesanya di bumi ini, terleka pula pada yang 'termakan' pujukan rayu dari agama lain untuk murtad dari Islam. Hari ini situasi sudah berubah. Saban hari ada saja orang murtad. Orang tidak nampak kerana terlalu sibuk berpolitik. Sedangkan di Gereja Jalan Gasing PJ sudah ada Paderi Orang Melayu. Modus operandi tertumpu di PPUM yang mana sering ziarah pesakit dan beri bantuan makanan atau duit. Bayangkan kalau orang Islam yang terdesak tiada duit dan menerima bantuan dari Gereja asalkan mereka datang program kristianisasi yang dianjurkan atas nama hak kebebasan dan pluralisme agama.

Ketika saya masih bertugas sebagai pegawai kerajaan untuk agihkan bantuan baitulmal kepada pesakit di PPUM kelihatan ada paderi muda yang ligat beroperasi sekitar seksyen 12 petaling jaya dari rumah ke rumah. Ini sungguh mencabar maruah saya sebagai orang Islam dan tidak akan membiarkan mereka 'mengambilalih' kawasan yang sepatutnya damai dari dakyah kristian. Situasi ini saya sudah maklumkan pada YB Menteri di JPM moga ada tindakan khusus dikenakan lebih ketat. Di peringkat politik atasan kita harus lebih tegas. Manakala bantuan baitulmal boleh diteruskan kepada PPUM, PPUKM, HKL maupun HPJ supaya masyarakat lebih mengenali kita orang Islam berbanding kristian. Perang psikologi harus dilakukan lebih kerap daripada perang tangkapan realiti. Masyarakat lebih dekat dengan psikologi. Bukannya coercive measures.


5. Cabaran Budaya
Budaya berparti, berkonsert, berprogram hiburan, berakademi fantasia, beryoga seksi, berzumba campur jantina, berwayang gelap dan banyak lagi budaya negatif yang patut dielakkan supaya tidak menjangkiti minda anak-anak kita. Ketika saya menulis ini masa sudah ada anak dan melihatkan situasi budaya kita terlalu banyak mudarat daripada manfaat.

Contoh kalau kita berjalan-jalan sekalipun di tepi pantai indah Langkawi sudah tentu ada minah saleh yang tidak cukup pakaian. Apatah lagi orang Melayu kita lupa jatidiri yang juga seperti lembu berjemur di tepi pantai.

Sama juga situasi di tempat-tempat eksklusif seperti Pavillion, Mid Valley, Jaya One Mall maupun berstatus korporat semakin ramailah wanita yang pakai skirt atas paras lutut menayangkan drumsticks yang sepatutnya bukan budaya sopan Melayu kita.

Kita tinggal di bumi bertuah Malaysia ini ada adab dan budaya sopannya. Berbahasa Melayu itu tanda jatidiri sejati. Ini sesama Melayu pun nak speaking bahasa penjajah. Spesies semacam ini saya nak tempeleng kerana Rakyat mahukan pemimpin yang memahami akar umbi masyarakat.

Budaya Melayu sejati jika dibiarkan akan hancur di tangan kita sendiri. Bahasa Melayu jika tidak diperkasakan maka akan porak peranda lah generasi masa depan kerana lupa asal usul sebaliknya agungkan bahasa penjajah.


Doa Perjuangan Kita
Saya doakan masa depan kita akan terpelihara dari cubaan yang merosakkan dan memudaratkan. Di samping dalam masa ini saya akan terus turun dari negeri ke negeri dengan wadah ekonomi jemaah supaya dapat merapatkan saf sesama usahawan kita. Perjuangan ini masih baru bermula. Kita harus pantas ke hadapan. Di saat bangsa lain maju, kita harus lebih padu.

Inilah doa yang saya selalu panjatkan. Untuk manfaat semua. Meraih bersama Teknik 7 Naga.


1 ulasan

  1. Terima kasih tuan kerana kongsikan info ini. Ia cukup menjentik hati saya.

    BalasPadam