Hanyalah cinta abadi...

Aku masih di sini.. menongkah arus.. keterpaksaan dalam erti simpati.. hanya tuhan yang tahu berapa beratnya beban ditanggung.. walau perit dan sengsara.. masih mampu untuk tersenyum jua...

Memori silam menghantuiku tidak pernah melupakan detik hitam yang menghancurkan segala-galanya.. Apabila dikhianati umpama ditikam berulang kali.. mati dan hidup semula diterpa kepiluan yang tidak pernah berakhir...

Tiada lagi erti cinta.. ia hanyalah mainan kata... seolah-olah mudah dilafaz dan diucap umpama bisikan halus yang memperdayakan.. cinta manusia bermusim dan umpama lalang yang ditiup angin.. berbolak balik kanan dan kiri tiada pegangan tiada pendirian...

Aku di sini dalam keliru.. memilih warna hidup antara putih dan kelabu.. hanya Dia saja yang tahu.. aku cumalah insan kerdil di pentasnya yang penuh tribulasi tak terhitung..

Cinta.. usah dimanipulasi... cinta memerlukan kesucian hati... cinta itu tulus.. cinta itu setia.. dan cinta itu anugerah untuk mereka yang menghargainya...

Usah khianati cinta.. usah permainkan cinta.. jangan sesekali membunuh cinta...

Aku cumalah mencari cinta sejati.. cinta yang memberi ketenangan, kebahagiaan dan kedamaian...

Bukan cinta yang menghancurkan.. bukan cinta palsu maupun kaku.. hati ini hanya setia dan ku hanya pinta sebuah cinta yang abadi...

Tiada ulasan

Leave a Reply